Categories
Anarkisme Sejarah Seni

Anarkisme Untuk Pemula (2017): Mudah Dihadam Atau Mengelirukan?

oleh Kon Zing
Bacaan: 5 minit


Penulis: Marcos Mayer
Ilustrasi: Sanyú
Penterjemah: Anjani dan Tiqquntilikum
Penerbit: Daun Malam
Tahun: 2017
Bahasa: Indonesia
Tebal: 168 muka surat

Anarkisme sememangnya mempunyai sejarah yang menarik. Dari falsafahnya, tokoh-tokohnya, gerakannya, dan impaknya kepada dunia, anarkisme telah menggugat kekuasaan dengan caranya tersendiri. Untuk berupaya mencatat seluruh sejarah anarkisme yang ‘kucar-kacir’ itu, ia adalah suatu usaha yang sukar dilakukan namun bukanlah mustahil, dan buku Anarkisme Untuk Pemula (AUP) ini telah berusaha untuk mencatat segalanya dengan sehabis baik.

“Cara terbaik untuk menunjukkan rasa terima kasih adalah dengan membebaskan mereka yang lain, yang juga seperti dirimu.”

Ya! Semangat kebebasan itu yang dibawa oleh buku ini. Buku ini sejak awal sudah menunjukkan kebebasannya dari muka surat pertama, yang tidak memiliki apa-apa identiti seperti buku-buku lain pada bahagian hadapan, isi kandungan, bahkan ia tiada kata pengantar pun!

Saya memperoleh buku AUP ini dari saudari Sharifah Nursyahidah (Sosialis Alternatif) dan saudara Benk Riyadi (Kolektif SeBUMI). Ilustrasi gaya pop dan berwarna-warni yang menghiasi kulit hadapan buku ini menarik perhatian saya serta-merta. Antara imej yang dapat saya tangkap adalah Emma Goldman, pasukan militan CNT-FAI yang sedang menembak, Hitler-Stalin dengan salutasi tangan masing-masing (urghhhh *muntah*), dan seorang punk berambut Mohawk hijau sedang tidur di atas lantai, dikelilingi botol-botol arak.

Buku AUP tidak dimulakan seperti mana-mana buku anarkisme yang ada di luar sana, yang rata-rata memberikan definisi tentang apa itu anar.kis.me, apa itu anarchos, apa itu bla-bla-bla, tidak. Walaupun tajuknya ‘Untuk Pemula’, namun isinya agak advance juga. Mungkin penulis menganggap bahawa para pembaca buku ini sudah kenal betul dengan definisi dan asas anarkisme, jadi beliau pun skip that part.

Ia dimulakan dengan perenggan;

“Setelah runtuhnya Tembok Berlin di tahun 1989, pemberontakan terhadap dunia yang tidak adil menemukan pintu masuk ke dalam tradisi anarkis. Negara telah dianggap sebagai musuh kebebasan. Kaum libertarian pun lahir. Kaum anarkis mewariskan semangat anti otoritarian yang tetap hidup di dalam budaya hingga setelah Perang Dunia Ke-2 dan hari ini memiliki rumusan baru dalam bentuk teori dan praktek.”

Dan kemudian;

“Pemikiran dasar anarkis adalah bahwa Negara dan-atau pemerintah adalah alat utama penindasan manusia yang telah berlangsung sepanjang sejarah dan hal itu menjadi alasan untuk menciptakan cara hidup lewat solidaritas dan kebebasan.”

Nah, susah nak faham bukan? Memang tak beri peluang langsung. Sebaik sahaja anda mula membaca, ia seperti melangkah masuk ke dalam mesin masa dan anda akan menjadi saksi kepada perkembangan anarkisme di seluruh dunia.

Saya cuba membaca dengan mengosongkan minda dan bersifat naif, sebagai seorang budak yang masih baru belajar mengenal anarkisme, tetapi dengan serta-merta saya terus pening dan letak sekejap buku AUP ni. Saya berehat, tarik nafas dalam-dalam, buka cermin mata dan picit dahi saya yang sedang berdenyut. Walaupun dipenuhi dengan ilustrasi yang santai dan cartoonish, ternyata ayat-ayat di dalam dialog atau teks perenggan berat dengan idea-idea anarkisme yang kompleks.

Secara ringkasnya, buku AUP ini membawa kita sebagai pembaca menyelusuri idea asas serta slogan anarkisme seperti tentang kecurigaan terhadap kekuasaan, membina jaringan, kebebasan mutlak dan sebagainya tetapi dengan cara mengenal tokoh-tokoh anarkisme terlebih dahulu. Ia akan memulakan satu-satu bab dengan bercerita mengenai sesuatu tokoh dan falsafah yang dipegang serta fahaman yang dianuti oleh tokoh tersebut. Kemudian ia akan menjelajah idea yang dibawa oleh tokoh tersebut dengan lebih meluas dan jelas. Ini membuatkan pembaca boleh mengenalpasti idea apa dibawa oleh siapa atau tokoh mana, dengan cara yang lebih mudah dan ringkas.

Saya membahagikan sejarah anarkisme menurut buku ini secara kasarnya begini:

[Pada mulanya kita dibawa mengenali falsafah Foucault, Chomsky, serta Proudhon. Kemudiannya diceritakan tentang kritik Karl Marx, apabila diperkenalkan mengenai Bakunin dan Kropotkin. Inilah anarkisme moden. Kemudian Godwin, dan Tolstoy, menceritakan tentang Tuhan dan Agama. Kemudian Stirner menceritakan tentang narsisisme dan egoisme.

Kemudian Internationale didirikan, di mana perpecahan antara kaum Anarkis dan kaum Marxist berlaku. Malatesta melawan Mussolini dan fasis Itali. Kegiatan taktik aksi langsung melalui sabotaj seperti penembakan dan pengeboman oleh illegalist seperti Nechayev dan Ravachol berleluasa. Tuntutan 8 jam bekerja dan tragedi Haymarket. Ferrer membangkitkan isu pendidikan dan sekolah bebas. Emma Goldman menceritakan tentang anarko-feminisme, Sacco dan Vanzetti menghadapi tindakan undang-undang oleh Negara serta pembicaraan yang tidak pernah adil bagi kaum anarkis membangkitkan solidariti di seluruh dunia. Perang saudara di Sepanyol; eksperimen anarkisme terbesar selepas Paris Commune gagal setelah kemenangan fasis akibat pembelotan para Stalinis.

Setelah gagal, anarkisme mula menyusup masuk ke dalam dunia seni. Picasso, Oscar Wilde, Huxley membawa idea penolakan dan perlawanan di dalam karya seni mereka. Dadaisme membawa anarki sebagai alternative kepada Futurisme yang mendekati gerakan fasis Itali dan Surrealisme yang berintergrasi dengan parti komunis. Kaum Situasionis mencetuskan gerakan Mei 1968 di Perancis. Slogan-slogan anarkisme diberikan definisi baharu atas nama kebebasan serta hiburan. Kemudian, punk rock pun muncul.]

Apa benda kau merepek ni?

Jika saya seorang, well, ‘pemula’, saya sama sekali akan merasakan perkara-perkara di atas adalah begitu OH WOW THAT ESCALATED QUICKLY kerana buku AUP ini, ia tidak membantu saya menyelesaikan konflik-konflik atau ketidakfahaman (confusion?) yang ada dalam diri saya. Ia perlu dibaca dan dihadam secara perlahan-lahan, dan lebih baik jika ada reading group untuk membincangkan buku ini bersama.

Sebagai penutup, buku AUP ini adalah satu usaha yang baik oleh penerbit untuk mencatatkan idea, sejarah serta tokoh anarkisme. Akan tetapi, ia terlalu banyak dan bersepah! Kenapa kita kena kenal dan hafal sejarah para tokoh? Kenapa perlu ada tokoh? Bukankah anarkisme itu menolak sebarang bentuk pemujaan ke atas manusia? Banyak sangat pasal tokoh, masalahnya! Saya lebih berminat terhadap buku-buku anarkisme yang boleh menerangkan idea asas dengan ringkas, tanpa penekanan terhadap tokoh dan sejarah, sebaliknya ditekan lebih kepada taktik-taktik aksi langsung. Teori memang penting, tetapi praktik lebih penting. Buku AUP ini, isinya juga agak advance dan kompleks, serta memerlukan pembacaan dan pemahaman yang komprehensif untuk menghadamnya. ‘Untuk Pemula’ my ass! Hahaha. Tidak akan direkomendasi sama sekali kepada pembaca yang masih baru untuk berjinak-jinak dengan idea asas anarkisme.


PROS: Ilustrasi dan dialog yang menarik! Saya suka mereka menggambarkan kaum kapitalis sebagai khinzir. Hehe!

CONS: ‘Untuk Pemula’? Meh. Ideanya kompleks dan rumit untuk difahami untuk pemula! Terlalu banyak input sampai lemas dibuatnya!

KONSENSUS: Bahan bacaan yang baik untuk pembaca tahap advance / sederhana. Jika anda seorang ‘pemula’ untuk mengenal idea-idea anarkisme, lebih baik baca zine ABC of Anarchy oleh Brian Heagney.