Categories
Anarkisme Bangkit Terjemahan

Mengapa Kita Memecahkan Tingkap?: Bahagian I

oleh Kon Zing
Bacaan: 7 minit
Diterjemah dan diadaptasi dari
Why Break Windows tulisan Armeanio Lewis


Serangan adalah detik paling indah yang dapat dirasakan bagi seorang anarkis. Merasakan adrenalin mengalir dengan laju di saat anda meluru ke arah sebuah tingkap dengan sebiji batu di tangan, atau saat-saat sebelum menyerang polis dengan penumbuk anda. Menanam bom, menarik picu, melaungkan slogan “FUCK THE POLICE!”

Serangan merupakan satu pengalaman yang tiada tolok bandingnya – pengalaman yang ramai di antara kita idam-idamkan, dan ramai juga di antara kita yang pernah melaluinya. Dengan hanya berfikir tentang saat dan pengalaman itu sahaja cukup untuk membuatkan kita tidak senang duduk dan mendidihkan darah dalam badan. Menggambarkan diri kita sedang melempar bom petrol yang dinyalakan ke arah barisan polis kawalan rusuhan adalah salah satu impian dan angan-angan paling menghiburkan yang kita semua miliki.

Ia adalah satu idea yang paling berkuasa, dianggap paling berbahaya dan penuh dengan kontroversi, sehingga ramai di kalangan rakan-rakan kita sendiri tidak sepenuhnya bersetuju dan cuba berusaha untuk memadamnya. Mereka memberitahu kita bahawa kita tidak akan boleh meruntuhkan hubungan sosial dengan api dan letupan, tetapi telah berulang kali kita menunjukkan kepada mereka bahawa kita menikmati dan berseronok dengan percubaan tersebut.

Serangan anarkis adalah sebuah tradisi, dan merupakan batu asas kepada pembinaan sebuah dunia anarki. Tanpa serangan untuk melaksanakan hasrat dan impian kita, siapalah kita melainkan hanya sekelompok penganut Marxis yang tersakiti, berterusan merayu-rayu kepada kelas pekerja untuk menjadi pengikut kita? Tanpa serangan, kita hanyalah sekumpulan elit politik, yang terus-menerus memandang rendah kepada budak-budak yang berada ‘di bawah’ kaki kita dengan harapan mereka akan ikut bergabung dengan ‘barisan’ kita – dengan menghantar surat keahlian, melanggan buletin berita ringkas mengenai gerakan kita, atau menyertai senarai e-mel kumpulan kita.

Samalah juga apabila kita memaksa mereka untuk ikut menyanyikan lagu-lagu protes dan melaungkan slogan perlawanan kita yang membosankan tentang ‘kuasa kelas pekerja’. Kita hanyalah makhluk yang mahir menggunakan perkataan-perkataan yang ‘canggih’ dan ‘rumit’ serta hanya mampu bercakap, bercakap, dan bercakap tak henti-henti.

Serangan bertindak sebagai sebuah reaksi terhadap ketegangan berterusan di antara mereka yang di bawah dengan yang di atas. Pengisytiharan kebencian kita adalah satu tindak balas terhadap penindasan yang tidak wajar, melawan aturan sosial yang semakin kuat membelit leher kita. Bom yang kita tanam bukan hanya untuk menghasut atau memancing reaksi masyarakat, tetapi untuk mempertahankan diri kita dari keganasan yang pihak berkuasa mulakan dahulu terhadap kita.

Belenggu nilai-nilai sosial dan harta benda yang mencengkam diri kita, menutup pintu untuk mengurung diri kita yang unik dan yang lain dari yang lain, mengisytiharkan kita sebagai penjenayah dan makhluk perosak untuk dihancurkan di bawah kezaliman negara, eksploitasi kapitalisme, dan penghinaan seksual. Begitu banyak kekuasaan yang menekan kita dengan harapan ia dapat mengikat kaki kita, supaya kita dengan rela hatinya bekerja separuh mati dan menjadi hamba abdi menuju kematian dan kepupusan demi keuntungan dan kuasa.

Mereka memijak dan menekan-nekan kasut but mereka yang tebal itu di atas kepala kita, menggunakan tangan mereka untuk mencekik leher kita, serta menghunus pisau ke celah kangkang kita, dan mereka masih lagi tertanya-tanya mengapa kita bertindak balas dengan begitu ganas!

Namun di sebalik reaksi dan ketegangan ini, kita masih lagi melakukan kerja-kerja untuk musuh kita. Menjadi tali barut pihak berkuasa dan mengejek rakan-rakan seperjuangan, membiarkan mereka mereput di dalam penjara sendirian tanpa kasih sayang dan sokongan, masih lagi membiarkan para liberal memberi arahan dan memerintah kita kerana kita tidak memenuhi kriteria yang mereka kehendaki untuk masuk ke dalam pucuk kepimpinan kumpulan mereka yang penuh dengan para elitis. Mengkhianati komrad-komrad lain kerana garis ideologi dan prinsip-prinsip dogmatik yang tidak selari dengan kita. Solidariti juga boleh mati, bahkan pada saat-saat di mana ia paling diperlukan untuk membakar semangat kita.

Pada saat ini, kita telah berdepan dengan realiti yang tidak jelas di antara mana satu perkara yang benar dengan yang salah, di mana para liberal telah mengaburi serta mengambil alih ‘perjuangan’ dan ‘perlawanan’ tanpa kekerasan yang mana ia hanyalah satu lakonan semata-mata – yang mana semakin lama semakin sedikit jumlah orang yang masih berpegang kepada idea tersebut.

Pada saat ini, bom petrol sedang dilempar di Amerika. Pada saat ini, para anarkis di Bristol sedang memperlihatkan ketangkasan mereka berjuang di bawah tekanan kerajaan dan ketakutan yang diciptakan oleh negara. Pada saat ini, kita merasakan bahawa anarkisme nihilis yang sebelum ini adalah sebuah konsep yang asing, kini menjadi semakin popular di dalam gerakan-gerakan sosial. Pada saat ini, idea-idea Murray Bookchin benar-benar menjadi realiti serta memberi ilham dan inspirasi kepada sebuah revolusi yang sedang berjalan di Rojava. Kita sebenarnya sedang menahan nafas kita, bersenandung dengan tenang sebelum ketegangan tersebut meledak dan meletup.

Jadi anda bertanya: mengapa kita memecahkan tingkap? Secara ringkasnya, mengapa tidak? Namun, sebelum kita menjawab persoalan anda:

KETEGANGAN ANARKIS

Sewaktu anda masih kecil dahulu, ingatkah anda kepada perasaan marah, geram, terganggu, dan gelisah anda apabila ibu bapa atau penjaga anda mengarah-arahkan anda di rumah? Menyuruh anda mengemas alat permainan yang bersepah, membuat kerja-kerja rumah, dan diperintah untuk sentiasa menghormati orang yang lebih tua dari anda? Mereka menerapkan konsep kekuasaan yang ‘sah’ kepada diri anda padahal ia sebenarnya palsu; sebuah lakonan yang penuh dengan tipu daya dan helah supaya anda akan tetap menurut segala perintah mereka.

Mungkin anda tidak sedar bahawa anda sebenarnya adalah seorang kanak-kanak mentah yang dipenuhi dengan rasa ingin tahu yang membuak-buak – seorang anak kecil yang suka menjelajahi dunia yang penuh dengan cabaran ini. Pada saat itu – atau sekarang, bergantung kepada usia anda, anda pasti pernah merasai ketegangan tersebut.

Rasa marah yang terpendam, perasaan geram yang mendidih-didih di dalam diri anda pasti akan membuatkan anda mahu menjerit, “TIDAK!” Ia pasti terasa seperti hal yang remeh dan kecil sekarang, tetapi adakah ia benar-benar hal yang ‘remeh dan kecil’ atau adakah ia sebenarnya adalah renungan kepada masa depan anda sekarang?

Di sekolah, di tempat kerja, atau di bandar kita dapat melihat dan merasakan ketegangan ini di mana sahaja. Ketika seorang murid perempuan tidak mahu menurut arahan yang diperintahkan oleh guru-guru sekolah terhadapnya kerana kain yang dipakainya ‘terlalu pendek’ dan ‘akan menarik perhatian murid-murid lelaki’. Ketika bos anda menuntut anda untuk bekerja lebih banyak apabila prestasi kerja anda merosot kerana anda ‘nampak seperti tidak ada usaha untuk memberikan tumpuan 100% terhadap kerja anda’. Ketika polis mengacukan pistol ke arah individu berkulit hitam semata-mata di atas kesalahan berjalan di kaki lima di kawasan di mana masyarakat sekeliling tidak menerima mereka, padahal mereka tidak mengganggu sesiapa pun.

Ketegangan adalah pembentukan konsep kita terhadap kekuasaan yang terhasil di antara dua pihak lawan yang saling bertentangan. Kulit putih lawan kulit hitam, kerajaan dan negara lawan para penjenayah, masyarakat lawan individu. Ketegangan adalah bagaimana kita menggambarkan keperitan hidup kita dicengkam oleh pihak lain, dan tekanan untuk sentiasa akur pada aturan sosial. Sebuah konsep yang dibentuk oleh kita sendiri mengenai daya penentangan yang sentiasa menggelegak di antara kita dan mereka, dan ia boleh meledak pada bila-bila masa. Ada yang mengatakan bahawa ambillah jalan tengah yang disepakati ramai, kerana ia adalah jalan yang terbaik. Mereka melihat dunia melalui lensa berwarna kelabu, tetapi dunia sebenarnya diasingkan dan dipisahkan dengan warna hitam dan putih. Tidak ada jalan tengah apabila kita berhadapan dengan kekuasaan; sama ada anda mempunyainya atau tidak. Anda adalah penguasa yang paling berkuasa di tangga teratas, atau anda adalah kuli yang hina dan dibenci di tangga terbawah.

Pengiktirafan darjat, kelas sosial dan pemilikan harta benda seseorang, pemahaman bahawa beban tersebut ada di atas bahu kita semua. Interaksi harian kita digariskan oleh ketegangan ini, begitu juga tindak balas dan reaksi dari para kuli. Konfrontasi di setiap sudut jalan mengelilingi kita, dan menguasai kewujudan kita kerana itulah kehidupan; Ketegangan yang berterusan, dan rasa lemah yang berpanjangan.

Tetapi di sebalik pengiktirafan ini, kita mendapati bahawa terdapat perbezaan di antara ketegangan, dengan ketegangan anarkis. Para kuli dan pekerja-pekerja biasa memahami hubungan dan perbezaan di antara kedua perkara ini tetapi tetap menerimanya dengan tangan yang terbuka. Membuka pintu kepada tetamu yang tidak diundang kerana takut akan penindasan dan kegagalan. Bersemangat untuk mengambil hati raksasa-raksasa kejam, sambil ia mentertawakan kita. Menjual anak mereka kepada manusia bertopengkan syaitan untuk dikorbankan supaya suatu hari nanti, anak mereka juga akan menjadi pekerja dan dikerah tenaganya seperti mereka. Untuk menjadi hamba abdi yang akan membawa pulang perarakan maut ke sebuah dunia yang mereput, hancur dan musnah, dengan apa yang dipanggil sebagai ‘flora dan fauna’ atau ‘alam semula jadi’ hanyalah tinggal bayangan yang samar-samar. Inilah dia, rakan-rakan seperjuangan semua, apa yang memisahkan di antara ketegangan, dengan ketegangan anarkis.

Ketegangan anarkis tidak didefinisikan dengan hubungan yang merosakkan dan zalim di antara para pekerja dan bos, melainkan didefinisikan dengan peluru yang dibenamkan ke dalam kepala bos ketika para pekerja lari dengan tergesa-gesa ke rumah perlindungan yang terdekat. Ketegangan anarkis didefinisikan bukan dengan ‘periksa kembali hak istimewa anda’, tetapi dengan sebuah penumbuk yang dihayunkan ke muka mamat yang menjengkelkan dan kurang ajar kerana mengejek seorang individu sebagai ‘pondan’. Ketegangan anarkis tidak didefinisikan oleh rasa tidak senang terhadap sikap yang menyerah tetapi penolakan dan terhadap penyerahan yang diharapkan. Anarkis tidak berhenti selepas berkata “Jangan!” kerana mereka akan terus berjuang sehingga ke titisan darah yang terakhir.