Categories
Sejarah Teori Terjemahan

Penjajahan dan Identiti: Bahagian II

oleh Erin Malikhain
Diterjemah dan diadaptasi dari:
Colonization and Identity by Chris Kortright
Bacaan: 6 minit


Si Penjajah
Si Penjajah yang Menerima

Penjajah yang dilahirkan di tanah jajahan atau pergi ke sana untuk memperbaiki dirinya dari segi ekonomi (selalunya mereka yang mengembara dan membangunkan diri di sebuah koloni berasal dari latar belakang miskin atau kelas pekerja; hanya di jajahan mereka berpeluang membuat sesuatu) dan merangkumi struktur kolonial di mana dia, di matanya, merupakan hak majoriti penjajah. Dengan menerima peranan penjajah, dia menerima tanggungjawab dan identiti dirinya (sebagai penjajah) dan mereka yang dijajah. Walaupun mereka yang dijajah adalah sebahagian dari ekonomi antara kaum dan ekonomi yang diperlukan, penjajah mesti menolak mereka yang dijajah dan mempertahankan identiti dari segi intelek dan fizikal. Dia (penjajah) mesti menerima keganasan dan kemiskinan yang dilihatnya setiap hari; adalah tugasnya untuk merasionalisasikan tindakan dirinya dan sesama penjajah kerana dia perlu membebaskan dirinya dari kekejaman yang dilakukan atas nama keunggulan ekonomi dan budaya.

Lelaki ini, mungkin seorang sahabat yang mesra dan ayah yang penyayang, yang di negara asalnya (oleh keadaan sosialnya, persekitaran keluarganya, persahabatannya yang semula jadi) mungkin demokrat, pasti akan berubah menjadi fasis konservatif, reaksioner, atau bahkan kolonial. Dia tidak dapat membantu tetapi menyetujui diskriminasi dan kodifikasi ketidakadilan, dia akan senang dengan penyiksaan polis dan, jika keperluan itu timbul, akan yakin akan perlunya pembunuhan. (Memmi, 1965:55–56)

Percanggahan gaya hidupnya, walaupun dengan faedah ekonomi dan pembenaran budaya, akan mengusik jiwa akhirnya. Jauh di dalam dirinya, dia hidup dengan pengetahuan tentang tindakannya, dan tidak kira seberapa banyak dia membenarkan atau merasionalisasikan tingkah lakunya yang dijajah oleh penjajah itu. Tetapi seseorang tidak dapat hidup dengan percanggahan seperti itu, dan dengan itu penjajah mencipta identiti untuk mempertahankan tindakannya. Pada ketika inilah dia mencipta imej penjajah sebagai manusia, yang kebetulan mendapat keuntungan ekonomi. Di matanya dia membawa “peradaban” ke “orang yang biadab.” Sebagaimana Teori Evolusi Sosial mengajar penjajah; semua budaya berkembang menjadi negara industri terpusat. Dia membantu negara-negara “mundur” ini mencapai tujuan evolusi mereka. Dia membawa peradaban tinggi kepada mereka, dan ya ada beberapa kesulitan, tetapi evolusi itu kasar; sekiranya penduduk asli berhenti menentang proses semula jadi ini dan meninggalkan cara tradisional mereka, mereka dapat belajar hidup dengan cara yang betul.

 

Penjajah yang Melawan

Inti penjajah adalah keistimewaannya, sebilangan individu yang dilahirkan atau pergi ke jajahan merasa bersalah secara terang-terangan kerana hak istimewa ini. Pada mulanya mereka menolak hak istimewa seperti itu, tetapi ketika itu ada di wajah mereka setiap hari, ia tidak lagi dapat diabaikan; pada ketika ini mereka cuba menentang, tetapi melakukannya adalah dengan melepaskan hak istimewa mereka. Dia mendapati dirinya berada di tingkat lain dari skala yang dijajah. Sekiranya taraf hidupnya tinggi, itu hanya kerana mereka yang dijajah hidup dalam kemiskinan. Dia mempunyai kedudukan yang berwibawa kerana kedudukan ini disediakan untuknya. Menolak bermaksud menarik diri secara fizikal dari keadaan kolonial atau kekal di sana dan berjuang untuk mengubahnya.

Pilihan untuk kekal dan berjuang menjadikan penjajah hidup dalam percanggahan; dia sekarang berselisih dengan orang negaranya, dan mentalnya tidak dapat melepaskan diri dengan mudah dari situasi dan ideologi konkrit yang membentuk hubungan sebenar jajahan. Percanggahan ini menghilangkannya dari semua koheren dan ketenangan identiti. Dia mendapati bahawa adalah salah satunya adalah untuk menolak penjajahan, tetapi sebaliknya adalah menerima penjajah dan diterima oleh mereka kerana siapa  sahaja yang dapat melepaskan diri dari ketaksuban di negara dan sistem yang diasaskan pada prinsip seperti itu? Tidak peduli seberapa baikkah dia, tetap ada perbezaan mendasar antara dirinya dan mereka yang dijajah. “Dengan kata lain, baik dia tidak lagi mengenali mereka yang dijajah, atau dia tidak lagi mengenali dirinya sendiri (Memmi, 1965: 32).” Dalam menentangnya, ia mendorong aturan sosial yang mungkin tidak mempunyai ruang untuknya.

 

Dia mengimpikan aturan sosial yang baru adalah penghentian penjajahan bagi mereka yang dijajah, tetapi dia tidak melihat perubahan keadaan dan identiti sendiri. Dalam aturan sosial yang harmoni yang baru, dia akan terus menjadi siapa dirinya, dengan bahasanya yang utuh dan tradisi budayanya mendominasi kerana walaupun dia membenci penindasan penjajahan, dia juga memanfaatkan teori-teori Evolusi Sosial. Dengan kata lain, dia berharap dapat meneruskan identitinya dalam konsep abstrak budaya yang mendominasi dengan keadaan di mana budaya mendominasi tidak akan wujud. Dia menyerukan revolusi, tetapi menolak untuk menyangka bahawa revolusi ini akan mengakibatkan jatuhnya keadaan dan identitasnya. Sukar untuk membayangkan atau membayangkan tujuan seseorang sendiri, walaupun ia dilahirkan semula seperti yang lain; terutamanya jika seperti yang dijajah, seseorang tidak dapat menilai kelahiran semula seperti itu.

 

Yang Dijajah
Imej dan Mitos tentang Mereka yang Dijajah

Untuk membenarkan penjajahan seseorang, gambar perlu dibuat supaya penaklukan masuk akal. Gambar-gambar ini menjadi identiti penjajah. Terdapat banyak gambar yang digunakan, tetapi satu gambar universal yang telah ditempatkan pada Orang Asli adalah kemalasan. Gambar ini adalah contoh yang baik bagaimana penjajah membenarkan tindakannya. Gambaran ini menjadi alasan untuk situasi penjajah kerana tanpa gambaran tersebut tindakan penjajah akan kelihatan mengejutkan. Imej Orang Asli yang malas adalah mitos yang berguna dalam pelbagai peringkat; ia menaikkan penjajah dan merendahkan mereka yang dijajah. Ini menjadi alasan yang baik untuk hak istimewa penjajah. Gambarannya adalah bahawa orang yang dijajah adalah malas; sebaliknya penjajah sentiasa beraksi. Ini menyiratkan bahawa pekerjaan penjajah tidak begitu menguntungkan, oleh itu membenarkan upah yang tidak tertanggung dibayar kepada mereka. Penegasan logik adalah bahawa mereka yang dijajah akan mendapat keuntungan lebih banyak dengan menggunakan pekerja berpengalaman, tetapi ini tidak berlaku. Pekerja yang berkelayakan, kemudian berasal dari kelas penjajah; mereka kemudian memperoleh tiga hingga empat kali ganda daripada yang dijajah. Adalah lebih menguntungkan untuk menggunakan tenaga kerja dari tiga orang yang dijajah dan membayarnya lebih sedikit daripada yang akan dibayar kepada seorang penjajah. Oleh itu penjajah menjadi pakar, dan mereka yang dijajah menjadi buruh.

 

Kompleks Ketergantungan oleh Mereka yang Dijajah

Teori Ketergantungan adalah ketika negara penjajah mengeksploitasi wilayah penjajahan mereka untuk meningkatkan pembangunan dan pengumpulan modal mereka sendiri. Apabila kekayaan dan sumber daya diekstrak dari jajahan, penjajah membantutkan perkembangan atau membatalkan pembangunan masa lalu. Kurangnya pembangunan atau pemodenan ini ditempatkan pada mereka yang dijajah kerana kegagalan mereka untuk bersaing dengan negara penjajah. Perkembangan yang berlaku kemudian diputarbelitkan oleh hubungan ketergantungan dan menimbulkan masalah dalaman dan luaran kepada masyarakat setempat, sehingga mewujudkan gambaran ketidakcukupan pada penjajah. Negara-negara penjajah memanipulasi proses perindustrian untuk meningkatkan keuntungan mereka, dengan merosakkan autonomi tempatan penduduk asal. Selalunya mereka mengawal bekalan dan sumber daya yang tersedia untuk masyarakat yang dijajah, memaksa mereka untuk menghasilkan tanaman tunai dan bukannya makanan, kemudian menjual makanan dengan harga yang meningkat kepada penduduk asli. Ini bukan sahaja menjadikan mereka yang dijajah bergantung secara psikologi, tetapi juga bergantung pada sistem penjajah untuk sumber asas. Banyak orang Eropah pergi ke tanah jajahan kerana ada kemungkinan mereka menjadi kaya dengan cepat di sana, bahawa dengan pengecualian yang jarang berlaku, penjajah adalah pedagang, atau lebih tepatnya pengedar, seseorang akan memahami psikologi lelaki yang membangkitkan populasi autochthonous “perasaan rendah diri.” (Fanon, 1967:108)