Categories
Sejarah Teori Terjemahan

Penjajahan dan Identiti: Bahagian III (Akhir)

oleh Erin Malikhain
Diterjemah dan diadaptasi dari:
Colonization and Identity by Chris Kortright
Bacaan: 8 minit


Konflik / Hubungan Kolonial

Imej penduduk kampung dan penduduk asal, walaupun realiti fizikal tempat tinggal; ada perbezaan psikologi antara keduanya, dan ketika kita melihat hubungan fizikal dan mental ini, ada pemahaman tentang identiti. Dunia penjajah adalah dunia Manichean, ada kampung asal dan kampung peneroka. Di antara dua dunia ini adalah polis dan askar, mereka adalah pegawai dan penghubung sebenar sistem penjajah. Garis pemisah antara dua dunia yang terpisah ini adalah sekatan, kawat berduri dan balai polis.

Perkampungan Peneroka

Bandar peneroka itu kuat; ia diperbuat dari batu dan keluli, dan jalan-jalan ditutup dengan aspal. Bandar ini diterangi dengan lampu-lampu. Jalan-jalan bersih dan penduduknya bersih. Mereka semua berpakaian dengan baik dan diberi makanan dengan baik. Pendidikan diberikan di perkampungan ini. “Bandar peneroka adalah bandar yang baik, sebuah bandar yang santai; perutnya sentiasa penuh dengan perkara-perkara baik. Bandar peneroka adalah bandar orang kulit putih, orang asing.” (Fanon, 1963: 39)

Perkampungan Orang Asal

Kampung Orang Asal, atau dikenali sebagai bandar kecil adalah tempat yang tidak dikenali di seluruh jajahan. Mereka yang dijajah dilahirkan di sana, dan mati di sana tanpa pemberitahuan atau difikirkan tentang mereka. Ia jarang terbuka, ruang sempit dan menyekat (mental dan fizikal). Orang-orang tinggal di atas satu sama lain, kelaparan, kekurangan zat makanan, hampir tidak berpakaian. Tidak ada lampu jalan dan kegelapan bukan hanya realiti fizikal tetapi psikologinya juga. Tembok-tembok yang dibina untuk menjauhkan penduduk asli dari kota peneroka, sebenarnya menyimpannya di kawasan kota asal. Tidak ada jalan keluar dari kampung ini. Kawat berduri dan kekurangan pendidikan, seiring dengan warna kulit, memastikan pintu ditutup dan mereka yang dijajah tinggal di kampung mereka. “Kota asalnya adalah sebuah desa yang berjongkok, sebuah kota yang berdiri sendiri, sebuah kota yang berkubang di lumpur.” (Fanon, 1963: 39)

Dekolonisasi

Sebilangan besar teori dekolonisasi hanya tertumpu pada dekolonisasi mereka yang dijajah. Ada sebab yang perlu untuk proses ini. Isu penjajahan dan kekejaman yang dilakukan oleh penjajah terhadap mereka yang dijajah tidak kurang dari penghapusan budaya dan fizikal, tetapi seperti yang dibahas oleh Frantz Fanon dalam The Wrenched of the Earth, tidak ada cara untuk kembali ke masa yang murni/pra-kolonial, jadi satu-satunya cara untuk mengubah stratifikasi dunia pasca-kolonial adalah melalui dekolonisasi. Tetapi dekolonisasi ini bukan hanya untuk mereka yang dijajah, proses ini juga harus dilakukan oleh penjajah. Orang kulit putih perlu menghapuskan budaya dan ideologi mereka kerana stratifikasi itu didirikan dan dipertahankan dalam hegemoni kita mengenai budaya penjajahan ini.

Hubungan baru ini bukanlah hasil dari satu barbarisme yang menggantikan barbarisme yang lain, dari satu penghancuran manusia menggantikan penghancuran manusia yang lain. Apa yang kami mahukan adalah menemui mereka yang berada di belakang penjajah; mereka ini yang merupakan penganjur dan mangsa sistem yang telah mengejutkannya dan dan menjadikannya diam. Bagi kita, kita sudah lama berfikir untuk memulihkan mereka yang telah dijajah. Kami telah memerangkap orang ini dari penindasan yang berabad-abad lamanya. Kami telah berdiri kembali dan sekarang kami bergerak maju. Siapa yang dapat menyelamatkan kita dari jatuh kembali dalam kehambaan? (Fanon, 1965: 32)

Pengembalian Budaya

Kunci dekolonisasi adalah tindakan pengembalian budaya secara sedar. Perlu ada kelahiran semula budaya yang dibongkar semasa penjajahan. Budaya orang-orang yang dijajah dan tradisional perlu mengajar pengajaran tentang budaya ini pada masa lalu. Dalam ini saya tidak bermaksud mengajar struktur kuasa Eurocentric mengenai kesalahan masa lalu mereka, tetapi pengajaran pengetahuan, nilai dan gaya hidup tradisional. Ini juga bermaksud mengembalikan tanah yang dicuri dan menjalin hubungan yang tidak berdasarkan hak istimewa orang kulit putih. Dalam erti kata yang sangat nyata, kita perlu menggulingkan kewujudan kita sendiri untuk dilahirkan semula, dalam erti kata yang dibincangkan oleh Memmi. “Hanya dengan cara itu kita dapat mengatasi kejutan budaya selama setengah milenium yang disebabkan oleh konfrontasi dengan peradaban Barat. Apabila kita meninggalkan kejutan budaya, kita akan menjadi tuan bagi nasib kita sendiri dan dapat menentukan sendiri jenis kehidupan yang akan kita jalani. ” (Deloria, 1999: 153)

Dengan memahami pengetahuan politik, ekonomi dan budaya budaya tradisional, orang kulit putih dapat melepaskan diri dari patologi yang diciptakan dengan penjajahan dan hidup dalam masyarakat yang mempunyai budaya yang pelbagai; satu di mana kita hidup di bawah pemahaman budaya baru dalam kesatuan dengan mereka yang hidup dengan cara budaya tradisional mereka. Pengetahuan tradisional ini memberi kita jalan keluar dari stratifikasi dan kemiskinan, baik dari segi ekonomi dan psikologi, yang kita hadapi setiap hari. Ini adalah titik awal untuk menghancurkan struktur yang didirikan oleh ideologi kolonial, dan mewujudkan masyarakat berdasarkan kesetaraan, kebebasan, dan tolong menolong.